Thursday, June 11, 2015

Mini Novel #2 : Sayang kau pakcik kedut (1)

Adam yang sedang membeli lauk di sebuah gerai berpaling.. Sebuah motor yang sedang meluncur laju di atas jalan menarik perhatiannya.. Gadis bertudung merah itulah penunggangnya.. Tapi, belum sempat dia berbuat apa-apa, gadis itu dah lesap..

“Laju betul orang kat sini bawak motor ye mak cik..” Tanya Adam sambil menghulurkan not sepuluh ke arah mak cik si penjual..

“Eh, tak adalah.. budak-budak jantan macam biasalah bawak laju, tapi si Adel ni, entahlah.. Kita tegur dikatanya mana ada bawak laju.. tapi baik budaknya..” Terang mak cik Senah sambil menghulurkan kepada Adam bakinya..

Adam masuk ke dalam kereta.. Enjin dihidupkan.. Adel? Cantik..


Aku masuk ke dalam rumah bersama barang yang aku beli.. Badan aku hempaskan ke atas katil.. Ah, cepatnya masa berlalu! Dah nak kahwin dah aku.. Wah, rasa macam baru semalam aku masuk sekolah menengah..

Telefon yang berdering mematikan lamunan aku.. Si sewel senget.. Ahhh! Apa dia nak lagi?!

“Helo!” Sapaku kasar..

“Waalaikumussalam.. Kau dah cakap dengan mak bapak kau, putuskan pertunangan ni belum?!”

Ha, perkenalkan Adam Qushairi Arshad, CEO syarikat manetah yang langsung tak ada budi pekerti.. Juga bakal suami aku.. Menantu pilihan keluarga.. Aku tak tahulah fius kat otak dia mana satu yang putus, tapi dia asyik suruh aku cakap dengan mama papa yang aku nak putuskan tunang.. Padahal dia yang nak putus..

“Ah, dah.. Aku dah cakap dekat mak bapak aku, yang aku suka sangat dekat kau.. Diorang pun dah telefon mak bapak kau untuk cepatkan lagi tarikh perkahwinan kita.. Awak exciteddd tak?” Jawabku dengan suara mengada yang aku buat-buat..

“Bitch!”

“Asshole!” Balasku semula.. Dia pikir aku terkesan dengan carutan mat puteh dia tu? Hei, ni Adelia Qaisara Hanna lah..

“Eh, pesal kau ni terhegeh-hegeh sangat nak kahwin dengan aku hah? Aku tahulah aku ni hemsem, tapi aku tak nak kahwin lagilah.. tambahlagi dengan mak cik kepoh macam kau ni!”

Eh, eh suka hati je panggil aku mak cik kepoh.. habis dia tu, pak cik kedut? Hahaha..

“Pesal kau gelak?” Bentak Adam..

“Sayang, kalau sayang nak putuskan pertunangan kita, sayanglah pergi cakap dengan family sayang.. I tak nak, nanti jatuh status anak baik I.. Bye sayang.. See you later..” Kataku dan terus mematikan telefon.. Ah, tidur pun best jugak ni!

Adam menghempaskan telefonnya.. Manalah mama kutip si Delima ni? Dah lah nama pun nama kampung! Cubalah nama tu Raysha ke Marissa ke tak pun.. Adam tersenyum sendiri.. Adel..

“Ah, Adam.. buat apa tu?” Tanya Datin Balqis terhadap anaknya yang duduk tersandar di kereta Lamborghini putihnya..

“Tak ada apalah ma.. Fikir kerja dekat KL tu je..” Jawab Adam..

“Ishh, kamu ni nak kahwin pun pikir kerja je tak habis-habis.. Telefon Delia.. Cakap kita balik KL esok.. Ah, tolong mama pergi kedai kejap.. Mama ingat nak buat spegetilah harini..Beli spagetti je.. Dengan cendawan butang sekali.. Ah, daging kisar.. Ha, tu je..” Arah datin Balqis..

Adam mengangguk.. Motor berkuasa tinggi adiknya turut dihidupkan..



Aku mengambil spagetti satu tin cendawan butang..

“Emm, nak tanya mana boleh saya cari tin cendawan butang dan daging kisar eh?” Sapa seseorang di belakang aku.. Minyak wangi dia... Habis menyengat-nyengat otak aku!

Aku menunding jari ke arah tin cendawan butang aku ambil tadi..

“Daging kisar ikut saya..” Kataku sebelum kaki aku melangkah ke fridge menempatkan ayam kisar.. aku tak makan daging.. Lelaki tadi mengambil daging kisar..

“Terima kasih..” Ucapnya.. Aku melangkah ke kaunter untuk membayar..

“Awak Adel kan? Saya Arshad..” Ha, nak ngorat awek cun kenalah pakai nama lawa sikit..

Eh, ada kesah pulak aku.. Lantaklah nama kau Arshad, Kicap ke.. Aku senyum dan terus melangkah ke kaunter.. Usai bayar cepat-cepat aku keluar dari kedai..

Wah, Honda CBR1000RR ! Ternganga habis mulut aku.. Parking sebelah motor aku pulak tu! Hemmm, nak naik!

“Awak memang suka motor eh?” Haish, baru je aku nak berangan bawak motor ni, dah mamat boleh tahan hensem ni kacau aku lagi..

Aku terus melangkah ke motor aku nak menghidupkan motor.. Mata aku kerling ke arah  Honda CBR1000RR tu.. Ish, kan bagus kalau sebelah aku ni si mamat sewel senget tu! At least tak delah bebal sangat aku kahwin dengan dia!

“Awak ni dah berpunya ke?” Adam menyuarakan soalan berani matinya!

Aku tersentak! Berpunya? Haha, aku pun tak tahulah status aku sekarang ni tapi apa yang aku tahu, aku mengangkat tangan yang berisi cincin tunang ke arahnya.. Ah, terdiam kau! Aku senyum dan berambus dari situ..


Aku meletakkan barang yang aku beli tadi ke atas meja.. Apron aku sarungkan ke badan.. Haa, harini chef Adel nak masak Spagetti Olio Oglio! Alang-alang nak habiskan minyak zaitun tu..

“Kamu nak masak apa, along?” Tanya mama yang masuk ke dapur..

“Spagetti Olio Oglio..” Jawabku ringkas sambil menghiris bawang putih..

“Ah, buat lebih sikit.. Nak bagi bakal besan rasa masakan kamu.. Lagi satu... kami dah cepatkan perkahwinan kamu berdua tengah bulan depan.. Waktu cuti sekolah dua minggu tu” terang mama..

“Apa?!”


“Ma, you can’t be kidding..” Jawab Adam mendengar apa yang dikata mamanya..

“Betullah sayang.. Apa yang kamu nak terkejut sangat? Eh, Si Delia tu bagus orangnya.. Muka pun lawa, kerja pun bagus.. Itulah mama nak tunjuk gambarnya, kamu tak nak..” Kata Datin Balqis sambil memotong cendawan..

“Siapa pulak SI Delia ni, ma?” Tanya Adam..

“Eh, tunang kamu tu lah.. Ingat nama dia apa?” Bentak Datin Balqis terkejut..

“Ingatkan Delima..” Jawab Adam perlahan.. Kakinya melangkah ke peti sejuk.. Salah satu daripada empat potong kek yang dibuatnya semalam dikeluarkan..

“Eh eh, Adam letak balik kek tu!” Arah datin.

“Tapi ma, kek ni adam yang buat semalam..” Rengek Adam..

“Eh, tu kek nak bagi dekat keluarga bakal besan petang satgi.. Alah, kamu boleh buat yang lain..”


“Wow! Ada kek.. Bila masa ma beli?” Tanyaku..

“Sedap pulak tu! Nak belilah esok, bawak balik KL..” Kataku lagi menyuapkan lagi sesudu kek ke dalam mulut..

“Eh, kek tu bukan beli.. Adam yang buat sendiri kek tu..” Terang mama..

Uhuk.uhuk.. aku yang tersedak terus mengambil air yang terdekat..


“Wah.. Olio Oglio!” Adam mengambil garfu untuk memakannya..

“Sedaplah mama... Rasa lain daripada yang biasa mama buat.. Resipi baru ke ma?” Tanya Adam sebelum dia tersedak.. Air dalam gelas terdekat diteguknya.. Ai, ada orang sebut nama aku ke?

“Aish, kamu ni, Adam.. Makan slow-slow sikit.. Mama buat spagetti kari.. Olio Oglio ni Delia yang buat..” Terang datin..

Delia? La, pandai pulak minah tu masak.. Okeylah kan? Tak adalah aku rasa bebal sangat kahwin dengan dia nanti..



“Sah!”

Usai doa, Adam berpaling.. Ah, dah jadi bini orang.. Aish, sedihnya! Aku mengangkat muka dan bertentang mata dengan suami aku.. Umm, macam kenal..

Adel? Jap2.. Nam penuh dia tadi, ah.. Adelia Qaisara Hanna.. Ah.. Adel.. Delia.. Adelia.. Kenapa aku tak pernah perasan..


Aku bersandar di kepala katil, membaca gosip terkini.. Pintu dibuka dan ditutup semula.. Huhu, berderau darah aku.. Habis tegak semua bulu roma.. Tapi, baik aku berlagak cool.. Lagi aku gelabah lagi pak cik kedut ni kacau aku kang..

“Oi, pak cik kedut!” Panggil aku.. Sekali kau, dia pusing dengan baju yang completely 360 darjah dah tercabut dari badan dia.. Aku terus memalingkan kepala.. Huih! Nak tercabut dah jantung aku ni!

“Kau panggil aku ke?” Sahut pak cik kedut..

Kenapa mak cik kepoh panggil aku pak cik kedut? Adam melihat wajahnya di cermin.. Mana ada kedut!

Aku berdehem.. “Aku rasa macam pernah nampak kau.. Tapi, rasanya dalam mimpi pun kau tak pernah nak jejak” Kataku..

Tiba-tiba aku rasa sebelah sana katil dah tenggelam.. Desahan nafas yang dekat sangat dengan telinga kanan aku membuatkan aku menelan liur dan berdehem..

“Kau rasa?” Adam menahan tawanya disebalik suara menggoda yang sudah menjadi kepakarannya..

Aku menolak badannya supaya jauh dari aku.. Mak ai! Dada dia!!!!! Hai, luruh iman aku!

“Entah.. Aku tak sure..” Jawabku dan aku beranikan diri bertentangan mata dengan dia.. Tapi muka dia makin mendekat.. dekat.. dekat.. Dan aku menarik selimut selubung satu badan.. Dia mengilai kuat sebelum aku dengar pintu dibuka dan ditutup..

Terus sahaja aku keluar dari selimut..

Argh!!!

Terjerit kecil aku bila aku tengok muka dia tengah renung aku.. Dia menyambung gelaknya.. “Takut sangat!” Dia menunjal dahi aku.. Aku menggosok dahi.. Dia mengenyit mata ke arah aku sebelum dia betul-betul keluar dari bilik sambil membawa tuala di bahu..

Aku terbaring.. Gilalah!


Aku berpaling kiri dan kanan.. Aku tak boleh tidur! Arghh!!! Tidurlah duhai mata!!! Sebelum mamat sewel tu masuk bilik!!! Pintu bilik dibuka dan ditutup semula.. Aku cepat-cepat menutup mata.. Bajet dah tidur gitu!

Uuuuuu... Tegak bulu roma aku bila dia dengan selambanya peluk aku dari belakang..

“Aku tahu kau tak tidur lagi.. Rileklah derr.. Takkan nak buat kat sini kot? Habis mak bapak, satu keluarga kau dengar!”

Aku menelan liur mendengarnya.. Scary doh mamat ni!

“Memang kita ada bertembung sebelum ni.. Siap bercakap sepatah dua lagi.. Aku tak nak cakap.. Kau ingatlah sendiri..” Dia cium kepala aku sebelum aku terlena..


Seminggu kemudian,


Kali ni turn aku pulak duduk dekat rumah keluarga dia.. Huh, mujurlah tak jadi apa-apa! Aku melangkah ke dapur..

“Mak Jah, nak masak apa ni?” Aku menyapa Mak Jah, orang gaji di rumah ni..

“Emm.. masak ayam masak merah je.. tu favourite datin.. Datin Sofia pun nak datang harini..” Jawab Mak Jah.. Aku menyinsingkan lengan untuk membantu membasuh pinggan di sinki..

Datin Sofia ialah isteri kedua papa, dan madu mama.. Walaupun bermadu, aku salute mama, sebab dia benarkan papa kahwin dengan datin sofia yang waktu tu kehilangan suami dan hilang tempat bergantung.. Dan hidup diorang harmoni je.. Ada masalah bawak bincang sekali..

“Ada orang sebut nama mummy ke tadi?” Ha, tu dia Datin Sofia dah sampai.. Aku berpaling..

“Mummy!” Aku mengelap tangan di kain lap dan menyalami mummy..

“Ai, pengantin baru buat kerja?” Sakat mummy..

“Alah, mummy.. Tolong Mak Jah sekali sekala.. Kan mak Jah kan?” Aku memeluk Mak Jah dari belakang..

“Mummy rasa Balqis tak salah pilih menantu kali ni.. Nak dibandingkan dengan sorang tu..” Mummy mengerling ke arah biras aku yang sedang duduk di buaian.. Johanna membuat muka ‘annoying’ nya.. Aku mengakulah memang dia sebaya dengan aku, cuma dia sombong sikit..

“Eh, Peah.. Bila sampai?” Tanya mama yang baru turun ke dapur..

“Baru je kak! Tengok menantu akak ni ha.. Esok nak resepsi, dok membasuh pinggan..” Report mummy kepada mama..

“Mummy... alah, tak luak pun inai ni kalau basuh pinggan banyak tu.. Kan, mama?”  Jawabku.. Mama dan mummy ketawa sendiri..

“Mak Jah nak air oren! Hantar dekat taman ye..” Arah Adam..

“Issh.. budak ni! Mak jah tengah masak kan.. Nanti kau!” Gumam aku perlahan.. Aku mengambil gelas dari tangan mak Jah..

“Takpe mak Jah.. Biar bini dia yang bagi air spesial untuk dia..” Cakapku dengan makna yang penuh tersirat..



“Tuanku.. Silalah jamah air yang hamba buat ni..” Aku menghulurkan gelas kepada Adam yang tengah membuat sesuatu di Ipadnya.. Dia meneguk separuh cawan.. Aku menahan tawa melihat muka kerut dia.. Dia memandang aku.. Dan ketawa aku meletus bila dia sembur air oren bergaram tu..

Aku berlari pusing satu taman.. Nasib baik taman mama ni besar.. Dengan gelak yang tak habis lagi, aku berlari sepuas hati.. Aku tak tahu kenapa tapi si mamat sewel tu pun duk gelak sekali..

“Gotcha!” Dia menarik aku dalam pelukan dan menggeletek aku sepuas hati.. Aku dah lah memang tak boleh tahan geletek-geletek ni.. Memang sampai terduduk aku dibuatnya.. Naik senak perut aku duk gelak..

Ehem!

Aku dan Adam berhenti ketawa.. Johanna dan seorang lelaki sedang berdiri memerhatikan kami.. Lelaki itu memandang aku.. Aku tergamam..

“Ah, Long! Bila kau balik?” Sapa Adam yang membantu aku bangun berdiri..

“Amboii, pengantin baru, along balik pun tak sedar..” Jawabnya.. Suara tu! Aku menunduk.. Macammana aku boleh tak perasan dia abang ipar aku?

“Sorilah.. along.. Disebabkan Adam tak perasan along balik, nah ni ada oren.. Minumlah..” Adam menyerahkan gelas oren yang diminumnya tadi kepada Dazrin..

Aku menahan tawa..

“Sayang, nilah along.. Dia tak dapat hadir majlis kita sebab dia ada hal dekat Perancis..” Adam mengenalkan si dia kepada aku.. Tak pelah Adam.. Aku dah kenal sangat along kau ni sebelum dia... Hah, buat sakit kepala je ingat dia..

Dazrin menyembur air oren yang diminumnya..

“Cabut!!!” Jerit Adam dan kami berdua berlari sebelum kedua-duanya terjatuh dalam kolam..


Mini Novel #2 :Sayang Kau Pak Cik Kedut (2)


“Adel..” Keluh Dazrin perlahan tapi dapat didengari Johanna.. Johanna memandang suaminya.. Ah, cukuplah perempuan tu dapat hati mummy dan mama, takkan hati laki aku sekali?

Dazrin yang tiba-tiba ketawa kuat menyebabkan Johanna turut memandang hadapan.. Senyuman turut terukir melihat pasangan bahagia tu sama-sama terjatuh dalam kolam renang..

“Jomlah sayang.. Kesian diorang..” Dazrin menarik isterinya ke kolam untuk membantu pasangan itu keluar dari kolam..

Dazrin menghulurkan tangan kepada Adam manakala Johanna menyerahkan tangan kepada aku.. Terkejut jugak aku tapi bila tengok senyuman dia yang ikhlas tu, aku turut tersenyum ke arah nya..

“Sayang..” Signal yang Adam bagi kepada aku menyebabkan kami berdua menarik pasangan tu masuk sekali ke dalam kolam renang.. Memang bergelak sakanlah kami.. Dengan masing-masing menjirus air ke arah masing-masing..

“Ya Allah..” Kata seseorang mematikan tingkah kami semua.. Kak ngah dan abang ngah mencekak pinggang melihat telatah kami.. Sebelum diorang ditolak anak diorang, Qarissa dan Qadish ke dalam kolam ni sekali.. melompat-lompat Qarissa dan Qadish sebelum diorang pun terjatuh dalam kolam sekali..

Kami saling ketawa.. Aku melihat semua.. Kak ngah adalah anak mummy.. Bahagia betul aku tengok pasangan tu..

“Masya Allah!!! Peah!!! Abang!!!”

Gulp! Kami semua memandang ke arah mama yang tengah mencekak pinggang..

“Penat kami  cari! Rupanya kat sini semua! Siapa yang start semua ni?” Marah mama.. Qarissa dan Qadish menunding jari ke arah masing-masing.. Kakngah dan abang ngah menunding jari ke arah Johanna dan Dazrin manakala diorang menunding jari ke arah aku dan Adam..

Tiba-tiba muncul mummy dengan Qarina yang sedang menangis..

“Kak Ngah oii.. anak hang lapar nak susu!” Jerit Mummy.. Cepat-cepat kak ngah keluar dari kolam menuju ke arah Qarina..

Mama menggeleng.. “Dah.. semua masuk.. Haish.. Macam-macam..” Kata mama sambil tersenyum..

Papa muncul dengan membawa tuala.. Mak Jah pun bawak tuala sekali.. Masing-masing tergelak sesama sendiri.. Wah, beruntung aku dapat keluarga menantu yang macam ni..


Aku membuat kek oreo.. Memandangkan kek resepsi semalam tak cukup dan anak-anak sedara aku semuanya merengek nak kek, jadi aku pun buatlah..

“Ajar aku cara memasak..” Sapa Johanna.. Bila dia masuk dapur pun entahlah..

Aku tersenyum.. “Anytime..” Jawabku.. Johanna duduk atas kerusi..

“Ko nak buat apa ni?” Tanyanya..

“Okey ke kalau ..” Tanyaku teragak-agak...

“Berkau aku je dengan aku.. Lagipun kita sebaya kan..” Katanya.. Aku menggangguk..

“Aku buat kek.. Kau nak aku ajar masak apa dulu? Tapi lepas aku siap buat kek ni lah..” Terangku..

“Anything.. Tapi ajarlah yang paling senang dulu.. Goreng telur ke.. Sebab aku memang tak pernah pegang dapur.. Mak aku tak bagi.. Semuanya bibik yang buat..” Terang Johanna sambil mengupas mangga muda sebelum memakannya..

“Emm.. Boleh aku tahu hubungan kau dengan Dazrin sebelum ni..” Tanya Johanna..

Tangan aku terhenti dari membasuh mangkuk.. Dada aku terasa sesak.. Aku menutup mata.. Nafas aku tarik dalam-dalam.. Lupakan Adel.. Aku meraup muka.. Kerusi aku tarik dan duduk berhadapan Johanna..

“Dia..ex aku.. Its about three years before dia just dumped me and get married to other women.. Just because uhh... its my fault anyway.. Aku marah dia, aku tengking dia just sebab he forgot my birthday.. That’s my fool.. He even sent me invitation card once..” Aku berhenti berkata.. Air mata yang mengalir aku seka dengan hujung lengan..

“Ni semua kebetulan ke..?” Kata Johanna terhenti di situ..

“Kebetulan?” Soalku kebingunan..

“huh, kalau kau nak tahu.. Aku dan Adam dulu pun bercinta gak.. About three years jugak.. Sebelum aku curang dengan dia.. Dia marah sangat dengan aku.. Dan hari dia tangkap aku curang dengan lelaki lain, itulah hari terakhir aku nampak dia.. Since then, aku janji dengan diri aku.. Aku takkan curang lagi.. With that thing, I hope I can meet him again, and god granted me that..

Aku jumpa dia sebagai adik ipar pada hari aku nikah dengan Dazrin.. At first aku pelik, kenapa dia layan aku lain.. Dia seolah-olah tak kenal aku.. And then baru aku tahu yang dia accident.. He lost all memory about somebody but this family haven’t discovered it yet..

Tu sebab aku nampk sombong dengan diorang, aku takut walaupun sekadar nak senyum dengan diorang... Aku rasa bersalah.. Aku rasa berdosa..” Luahan Johanna terhenti akibat dia menangis.. Aku memeluknya dan menenangkannya..

Semua ni kebetulan atau ahli keluarga ni rancang semua ni? Mama?

Adam yang berada di luar rumah tidak tersengaja dengar perbualan Adel dan Johanna tergamam.. Apa maksud Kak long? Sakit kepala yang tiba-tiba menyerang kepalanya, menyebabkan dia melangkah masuk ke dalam rumah, ke biliknya..

Dazrin yang ingin ke dapur turut terhenti dan terdengar perbualan Adel dan Johanna.. Dia sendiri terkaku mendengarnya.. Apa semua ni?


“Aloh, cucu opah nak air ye.. meh sini..” Mama memegang tangan Qarissa dan Qadish ke dapur.. Terhenti langkahnya melihat Delia yang seolah-olah sedang memujuk Johanna.. Johanna mengangkat muka.. Matanya merah.. Mukanya basah.. Bahagian bahu Delia pun lencun.. Apa terjadi?

“Nenek..” Rengekan cucu kembarnya mematikan lamunannya.. Mama melangkah ke dapur perlahan-lahan..

“Mama..” Aku menyapa mama.. Johanna menyambung makan mangga muda yang berbaki.. terkejut aku melihat lapan biji yang telah dimakannya..

“Makcuuu.. nak air oren..” Qarissa yang memegang skirt aku, menyentakkan aku..

“Air oren ye.. Jap mak cuu buat ye..” Aku mengambil air peel fresh dalam peti sejuk dan aku tuang ke dalam botol kembar tu.. Terkedek-kedek diorang keluar dari dapur sambil menarik tangan neneknya..

“Aku naik atas dulu, Delia.. ke Adel.. Huh, apa-apa jelah..Adelia..” Kata Johanna membasuh tangan dan menapak keluar dapur.. Aku tersenyum..

Ting! Bunyi oven yang menandakan kek aku dah siap mematikan mata aku yang memerhati langkah Johanna.. Bup! Aku berpaling..

“Johannaaaa!!” Aku berlari dan memangku kepala Johanna yang pengsan.. Mama turut patah balik ke arah kami..

“Johannaa...” Panggil mama.. “Dazrin!!!!” Laung mama.. Dazrin yang sedang bersembang dengan abang ngah segera berlari ke arah mama..

Segera dia ke arah isterinya yang tak sedarkan diri.. “Sayang.. Jo.. sayang..” Dia menampar-nampar pipi Johanna.. melihatkan Johanna yang tak sedarkan diri, dia mencempung Johanna.. Aku meraba poket yang berisi kunci kereta sebab tadi aku pergi kedai..

“Bawak masuk kereta Adam.. I will drive you both..” Arah aku.. Dazrin mengangguk.. Dia mencempung Johanna ke dalam kereta dan kereta aku pandu ke klinik berdekatan..


“Kau sihat?” Sapa Dazrin semasa kami menunggu di ruang menunggu..

“Kau rasa?” Aku memandang Dazrin.. Dazrin memandang aku sebelum dia menunduk..

“Aku minta maaf..” Luah Dazrin perlahan..

“Lima tahun Dazrin.. Five years ago.. And sekarang baru kau nak minta maaf? Kenapa tak tunggu lagi lima puluh tahun? Hati yang terluka disebabkan kau masih berdarah, Dazrin.. Its still bleeding..” Kataku dengan suara yang sudah bertukar serak.. Aku menyeka air mata.. Aku bangun dari dudukku..

Tiba-tiba, doktor yang merawat Johanna keluar dari bilik.. dazrin turut bangun dari duduk..

“Encik ni, suami Puan Johanna ke?” Tanya doktor..

“Ye, saya.. Macammana isteri saya, doktor?” Jawab Dazrin..

“Tahniah, isteri tuan mengandung..”

Dazrin tergamam sebelum dia tersenyum riang.. Dia berpaling ke arah aku yang tersenyum.. “Jo mengandung Adel! Jo mengandung!”

Dazrin masuk ke dalam bilik Johanna.. Aku tergamam di luar.. Senyum.. Itu semua senyuman palsu.. Hakikatnya, hati aku yang masih berdarah ni,lukanya makin besar melihat si dia bahagia..

Kunci kereta aku tinggalkan dekat guard.. Sebut je nama penuh aku, nanti diorang bagilah dekat kau kunci kereta tu.. tiba-tiba ada masalah timbul dekat bank so aku pergi dulu.. Anyway, congrates..
-Adelia-

Aku duduk termenung di kolam kondo lama aku, sebelum aku berpindah duduk dengan Adam.. Kondo ni pun sebenarnya Dazrin yang belikan sebagai hadiah aku dapat kerja sebagai pegawai bank..

Kenangan-kenangan lama kembali menerjah dalam minda aku.. Aku tersandar di kerusi.. Keluarlah semua kenangan lama dan jangan kembali..


Aku yang ingin masuk ke dalam rumah tersentak melihat Johanna dan Adam yang berduaan di taman.. Aku melangkah perlahan-lahan untuk mendengar perbualan mereka..

Johanna, “Kau dah ingat semuanya ke?”

Adam, “Aku terdengar perbualan kau dengan Adel, sampai semua kenangan lama tu menerjah kepala aku tadi...”

Johanna, “Jadi kau ingat aku lah? Adam, bagi aku peluang kedua.. Aku janji takkan curang dengan kau.. Tolonglah.. Aku perlukan cinta kau je.. Please bagi aku peluang kedua.. Aku boleh gugurkan anak ni kalau kau nak.. Lagipun, kau nak tau tak, rupanya Dazrin tu ex Adel.. Kita boleh berkomplot.. Sama-sama cerai lepastu kahwin dengan pilihan hati, bukan pilihan keluarga..”

Aku menutup mulut mendengarnya.. Sampai macam tu sekali, Johanna?

Adam, “Kau janji takkan curang.. Kau tak rasa sekarang kau curang dengan Dazrin?”

Johanna, “Yang aku janji takkan curang tu kau.. Aku takkan curang kalau aku dengan kau..Tolonglah Adam.. Terima aku semula..”

Adam, “Aku still cintakan kau..Aku maafkan kau.. Aku bagi kau peluang kedua.. Tapi, aku tak nak sakitkan hati Dazrin dan Adel, jadi kita jumpa senyap-senyap dekat kondo kita.. Nak?”

Tangan aku menggeletar.. Kaki aku angkat..Tak sanggup rasanya untuk aku dengar lagi.. Kaki aku hayun keluar rumah tanpa hala tuju..

Adam, “Itu yang kau nak dengar? Never Johanna! Never! Aku maafkan kau tapi aku bukan untuk kau! Dan kemaafan tu hanya akan hadir kalau kau bahagiakan abang aku.. That’s it! You may be my first love but Adelia my last love and ever!”

“Siapa kau sebenarnya, Johanna?” Suara dazrin menyentakkan mereka berdua..

“Along..”

“Abang..”

“Abang buat apa kat sini?” Johanna memegang tangan Dazrin.. Tapi Dazrin terlebih dahulu menolak..

“Anak siapa dalam perut kau sebenarnya? Anak aku ke anak Doktor Firash?” Soalan Dazrin membuatkan tangan Johanna menggeletar..

“Dengar sini Johanna! Aku nak kau berambus dari sini..  Aku ceraikan kau talak tiga..”  Johanna terduduk..

“Adam, pergi kejar bini kau! Dia dah salah faham.. Dia sempat dengar cadangan hubungan sulit kau dengan Johanna.. Yang selebihnya dia tak sempat dengar..” Dazrin mengusap bahu adiknya..

Adam tersentak tapi kemudian berlari..


“Lama aku tak jumpa kau! Sorrylah aku tak dapat datang majlis kau.. Anak aku demam..” Kata Syafiqah sambil menjelum kepala anaknya yang berusia lima tahun... Syafiqah merupakan kawan baik aku masa di tingkatan tiga sebelum aku pindah sekolah dan semasa di universiti..

“Semuanya dah hancur,Syafiqah.. Semuanya!” Keluh aku perlahan..

“Kenapa?” Syafiqah mengenggam tangan aku..

“Tak ada apalah Syafiqah.. Banjir rumah kau nanti, makin demam anak kau.. By the way, siapa nama anak kau?” Tanyaku..

Syafiqah terdiam..

“Syafiqah?”

“Nama dia Syafa Aqira Adyan Dazrin Qushaifi..” Jawab Syafiqah perlahan..

Aku memandang Syafiqah..Adyan Dazrin Qushaifi.. Itu nama penuh Dazrin..

“Aku mintak maaf Adel.. Aku kejam dulu.. Aku jahat.. Dan sekarang kejahatan aku dulu memakan aku balik..” Luah Syafiqah..

“Aku perangkap Dazrin sampai dia mengandungkan aku dalam keadaan mabuk.. Aku cemburu dengan hubungan korang.. Jadi bila aku mengandung, Dazrin ambil keputusan untuk terus kahwin lari dengan aku.. Aku yang hantar dekat kau kad jemputan tu padahal mana ada majlis sebab aku tahu kau takkan datang..”

Aku memotong percakapan Syafiqah.. “Tapi, aku datang.. Cuma tak ada apa.. There’s nothing..”

Syafiqah mengenggam tangan aku.. “Maafkan aku Adel... Aku berdosa dengan kau.. Aku dah dapat hukuman aku.. Tolonglah.. Dulu, aku halang Dazrin jumpa kau dengan ugutan aku akan bunuh anak dia.. Tapi, masa anak aku berusia lapan bulan, ada seorang lelaki, nama dia Khairi datang dan mengaku ni anak dia.. Padahal Aqira ialah anak Dazrin.. Dazrin yang tak percayakan aku tinggalkan aku macam tu je..

Hidup aku susah lepastu Adel.. Anak aku selalu sakit dan aku pulak sekadar kerja cuci tandas je.. Dazrin cuba cari kau tapi dia tak jumpa.. Dalam tiga tahun lepastu, dia dipaksa kahwin dengan pilihan keluarga...Semuanya salah aku.. maaafkan aku.. Maafkan aku, Adel..” Aku menarik tangan aku dari genggamannya..

“Kenapa mesti ada perempuan yang iri hati dengan hubungan aku.. Dulu masa aku dengan Dazrin, kau.. Sekarang bila aku dah kahwin, Johanna.. Dan kedua-dua lelaki tu, langsung tak boleh nak tegakkan apa yang betul untuk aku.. Kedua-duanya beralih kepada perempuan selain aku..” Kataku bersama senyuman..

“Aku ingatkan dengan datang rumah kau, aku boleh tenangkan diri aku.. Rupanya menambahkan bebanan aku..” Aku bangun dari duduk aku.. Syafiqah memeluk kaki aku..

“Maafkan aku Adel.. Maafkan aku..” Syafiqah merayu kepada aku..

“Mungkin kau boleh tolong aku.. Tak adalah aku rasa bebal sangat nak maafkan kau..” Kataku..


Tok..Tok..

Syafiqah membuka pintu rumahnya.. Dazrin tersenyum ke arahnya.. Air mata yang mengalir perlahan di pipi Syafiqah disekanya..

“Aku jumpa Khairi.. Dia mengaku salah.. Aku..” Dazrin melutut di hadapan Syafiqah.. “Aku salah.. Aku mintak maaf..”

Syafiqah turut duduk di hadapan Dazrin.. Pipi Dazrin dipegang..

“Syaf pun bersalah dengan abang.. Kepulangan abang terlebih cukup untuk Syaf maafkan abang..”.. Dazrin menarik Syafiqah ke dalam pelukan..

“Abang takkan tinggalkan Syaf lagi.. No matter what happen.. Aqira... dia sihat?” Dazrin meleraikan pelukan.. Syafiqah tersenyum.. Tangan Dazrin ditarik masuk ke dalam rumah..

“Ya Allah, anak papa!” Dazrin memeluk Aqira..

“Panasnya.. Cepat abang bawak pergi klinik..” Dazrin mencempung Aqira..

Aqira yang tersedar.. “Siapa pak cik?” Tanyanya dalam keadaan lesu.. “Ini papa, sayang.. I will never leave you.. Never!” Jawab Dazrin dan mencium dahi Aqira...

Pintu rumah ditutup.. Aku keluar dari bilik.. Senyuman terukir di bibir aku.. Asalkan kau dan Dazrin bahagia, aku maafkan kau..

Aku duduk di hadapan televisyen.. Telefon yang aku silent kan dari tadi, aku buka.. 134 missed call dan 50 mesej daripada Adam..

Haih, baru seminggu lebih aku kahwin dah jadi macam-macam.. Agak-agaknya kalau setahun macammana lah agaknya...

Aku melihat telefon.. Mama..

Butang hijau aku tekan..

“Assalamualaikum mama..” Sapaku..

“Banyak kau punya mama... Ni orang yang call kau masuk kali ke seratus tiga puluh lima..”

Terus sahaja aku tekan butang merah.. Lama.. Aku shut off terus.. Baru je aku nak menyandarkan badan aku ke sofa, pintu rumah diketuk.. Semestinyalah bukan Syafiqah... Bukannya dia kunci pun pintu tu tadi..

Dengan malas aku melangkah ke arah pintu.. Pintu ku bukak..

“Kami dari jabatan agama.. Kami dapat aduan awak berdua-duaan dengan lelaki bukan mahram di dalam..” Jelas salah seorang sambil menunjukkan tag daripada sekumpulan lelaki yang berada depan rumah ni..

Aku dah terkekek kekek gelak.. Diorang maksudkan Dazrin dengan Syafiqah ke? Padahal dua orang tu laki bini.. Mungkin jiran-jiran dekat sini tak pernah nampak Dazrin kot.. Tu sebabnya..

“Check rumah dia!!” Jeritan salah seorang daripada mereka menghentikan ketawaku tapi masih bersisa..

“Ah, silakan,silakan..” Aku siap menjemput diorang masuk rumah mereka lagi..

Aku berpaling dan terkejut aku tengok ada tangan yang perlahan-lahan masukkan telefon aku ke dalam poket tanpa yang lain sedari kecuali aku.. Aku tersenyum.. Ah, itulah mamat yang menjerit tadi..

“Tak ada sesiapa pun..” Jelas seorang per seorang.. “Encik yakin encik nampak lelaki lain masuk dalam rumah ni..” Tanya pegawai jabatan agama kepada makhluk yang curi henset aku tadi..


Sayang kau pak cik kedut (3)


“Ye tuan.. Tapi mungkin dia sempat untuk larikan diri..” Jawabnya..

“Maafkan kami cik.. Kami sekadar menjalankan tugas..” Kata pegawai jabatan agama tersebut..

Aku melangkah ke arah makhluk yang curi telefon aku tadi, dan sekali aku pegang tangan dia, sekelip mata je aku libas dia sampai tertiarap atas lantai.. Aku memijak belakang dia dan aku keluarkan telefon aku dari poket dia..

“Cik, apa cik nak buat dengan telefon saya?” Jeritnya.. Aku menolak kepalanya.. Aku membuka album gambar aku..

“Habis album gambar dalam ni, gambar siapa? Pehal? kau pakai tudung ke?” Aku menunjukkan telefon aku kepada pegawai tadi..

“Kami sekadar menjalankan tugas! Ermm.. Tugas ke?” Aku menarik kaki daripada makhluk tadi..

“Pegang dia.. Kita hantar ke balai polis..” Arah pegawai tadi kepada konco-konconya...

“Maafkan saya, cik..” Ucap pegawai tadi.. Dan mereka keluar daripada rumah ni..



Dazrin mendukung Aqira manakala Syafiqah membawa ubat ke rumah..

“Tuan, tu yang sebenarnya pemilik rumah tadi.. Itulah lelaki yang saya maksudkan..” Jeritan seorang lelaki dalam sekumpulan lelaki tu..

“Diamlah.. Kau nak curi apa pulak daripada diorang? Dia ni gila ke? Tak nampak ke pasangan tu bawak anak?” Jerit yang lain apabila mereka melintasi Dazrin dan Syafiqah..


“Ah, kita dah sampai.. Aqira tidur eh..”

Tersembur air yang tengah aku minum apabila terdengar suara Dazrin.. Macammana aku nak masuk bilik balik ni? Habislah dia nampak aku!

Nasib baik Syafiqah yang masuk dapur dulu.. “Eh, apa kau buat kat sini? Nanti Dazrin nampak kau macammana?” Tanya Syafiqah..

Aku pun mati akal.. Aku memandang Syafiqah.. Yes!

“Syafiqah! Bagi aku pinjam purdah kau.. Pastu kau kenalkan aku sebagai kawan yang tinggal dengan kau selama ni..” Cadangku..

Syafiqah mengangguk dan membuka purdahnya dan pakaikannya dekat aku..

“Abang.. Ni kawan Syaf.. Dia yang tinggal dengan Syaf selama ni..” Syafiqah mengenalkan aku.. Dazrin senyum ke arah aku.. Aku tunduk sikit... Sebelum aku dan Syaf masuk ke dalam bilik..

“Fuh! Selamat!” Kataku sambil membuka purdahku.. Syafiqah dah keluar semula..

Dazrin mengusap kepala anaknya.. Mata kawan Sayfiqah tadi.... macam mata Adel..


Tok tok! Syafiqah yang bangun ditahan Dazrin.. “Biar abang yang bukak pintu..” Dazrin bangun.. Pintu dibuka..

“Along?”

Dazrin tergamam tatkala melihat mama, papa, mummy, Adam dihadapannya..

“Apa along buat kat sini?” Tanya mama dan tatkala itu juga Syafiqah muncul dari belakang Dazrin.. Aku yang berada di balik bilik ni hanya mampu memerhati.. Macammana diorang boleh tahu Dazrin kat sini? Ke diorang cari aku kat sini? Tapi, macammana?

Aku menepuk dahi.. Mesti diorang dapat track aku bila aku angkat call mama tadi! Aihh..

Dazrin meletakkan sijil kahwin atas meja sebelum dia menceritakan segala-galanya.. Syafiqah turut membuka ceritanya.. Memang pada mulanya mama, mummy, papa nampak marah tapi lepas nampak Aqira dengan bende empat segi tu dekat dahi, luluh hati jadinya sebagai nenek dan atuk..

“Tapi, macammana kau tahu Along kat sini?” Tanya Dazrin kepada Adam..

Aku menepuk dahi lagi.. Haishlah.. Kalaulah tangan aku ni panjang dah lama aku tutup mulut dia tu, takpun cekik je senang..

“Haahlah..tadi Adel angkat fon.. Dan kawan Adam dapat track.. Sinilah alamatnya..” Jawab Adam..

Dazrin memandang Syafiqah.. “Yang dalam bilik tu Adel kan?” Duga Dazrin.. Syafiqah diam..

“Sayang.. Abang kenal mata dia.. Itu Adel, kan?” Duga Dazrin lagi. Syafiqah mengangguk perlahan..

Oh,crap! Aku menutup pintu. Pap! Aku menampar dahi lagi.. Alamak, terkuatlah pulak.. Tadi, boleh je senyap.. Eh pintu, kau pun berkrompomi dengan diorang eh.. Aku cuba mengunci tapi tak boleh kunci! Sudahnya, aku nyorok dalam bawah katil je..


“Ini opah, ini wan, ini atok..” Dazrin mengenalkan Aqira.. Seorang per seorang disalami Aqira..

“Eh, orang demam kena bagi peluh.. Jomlah kita bawak Aqira main dekat bawah.. Papa ada nampak taman permainan tadi..” Cadang papa.. Semuanya setuju..


Aku dengar pintu rumah ditutup..Ah, aku selamat? Aku keluar dari bawah katil.. Mesti Syafiqah dah buat something untuk aku! Thanks Syafiqah! Aku terhutang budi habislah dengan kau..

Aku membuka pintu bilik.. Tapi alangkah terkejutnya aku tengok Adam sedang berdiri tersenyum kacak dekat aku depan bilik.. Aku tutup pintu balik tapi ditahan.. Dan dengan senangnya pintu itu menolak aku ke belakang dan dia masuk ke dalam bilik.. Pintu bilik ditutup..

Nasib baiklah aku sempat pakai purdah Syafiqah.. Ah, sekarang ni aku cuma perlu berlakon sikit je..

Aku berpaling ke belakang..

“Sir, do I know you?” Kataku dengan slang sikit..

Tapi, mamat depan aku ni pi bukak baju dia pulak.. “Yes, you do know me, especially this!”.. Dia menyangkan badannya.. Taulah badan tu lawa..

“Gila!” Aku mencampak bantal ke arahnya dan cuba melepaskan diri tapi mamat sewel ni dah peluk belakang aku..

“Aku camlah mata kau..” Bisiknya kepada aku.. Dia memalingkan badan aku.. Purdah aku dibuka..

“See? Kan dah kata!” Katanya puas.. Aku memalingkan muka ke tepi..

“Issh.. Tu lah.. Orang tua kata jangan curi-curi dengar perbualan orang lain.. Dah tu, bukan nak dengar sampai habis! Taklah.. Tu just nak sakat dia je.. You are my only love.. That’s it.. Dari saat aku berjaya lafazkan ijab qabul hari tu, aku memang dah janji akan cinta dekat kau sorang je.. aku akan cuba sampai boleh..

Tambah lagi, lepas kahwin baru aku tahu yang kau ni Adel.. Ingat tak lagi, ada sorang mamat tanya dekat kau mana nak cari daging kisar dekat Jayeng?”

Aku cuba mengingati... Tapi, tak ingat! Aku menggeleng..

“Okay, ah.. Ingat tak  Honda CBR1000RR yang dekat depan Jayeng.. Pemilik dia tanya kau dah berpunya ke belum dan kau tayangkan cincin tunang kita?”

Haa, yang ni aku ingat.. Aku gelak.. Entahlah, sekarang aku rasa semua tu lawak..

“Dah ingatlah tu kan? Nyanyoklah kau  ni!” Dia menunjal kepala aku.. Tapi, kemudian dia yang usap-usap kepala aku..

“Habistu, apa motif kau bukak baju ni?” Tanyaku.. Dia mengangkat kening. Ah sudah!


Tiga tahun kemudian,


“Selamat hari raya.. Jemput masuk.. Jemput masuk..” Dazrin mempelawa tetamu-tetamu masuk rumah..

Mama dan mummy buat rumah terbuka.. Ha, sekarang ni mummy tinggal sekali dengan mama.. Cuma bilik je sebelah menyebelah.. Dazrin dengan Syafiqah je anak dan menantu yang tinggal dalam rumah ni dengan mama , mummy, papa..

Aku dengan Adam memang dari awal lagi dah duduk asing..

“Johanna.. Pelan-pelan.. Kau tu dahlah mengandung.. Doktor Firash mana?” Aku memimpin Johanna duduk..

“Dia tengah sembang dengan Dazrin..” Jawab Johanna..

“Alisya! Meh sini minum..” Johanna yang sedang mengandung anak kedua memanggil anak sulungnya..

Aku tersenyum.. Dah berusia tiga tahun dah Alisya.. Rasa macam semalam je aku dapat berita tentang kewujudan dia dalam perut Johanna..

“Syafiqah mana?” Tanya Johanna sambil memandang sekeliling..

“Syafiqah di sini..” Jawab Syafiqah sambil mendukung anaknya yang berusia setahun..

“Yang, anak mana?” Sahut Adam kepada aku yang tengah syok bersembang dengan Syafiqah dan Johanna..

“La, dekat abang la.. Tak ada dekat abang ke?” Duga aku.. Adam menggeleng.. Ah sudah, mana budak2 ni pergi?

“Eh, aku pergi cari anak2 aku kejap..” Aku mengundurkan diri..


“Yang!”

Aku yang baru membuka pintu bilik mama terhenti.. Aku berlari anak ke bilik tetamu..

Satu,dua,tiga,empat,lima..Cukup! Aku menarik nafas lega.. Elok je semuanya terlentok atas katil.. Siap berdengkur pulak tu.. Penat sangatlah tu.. Adam membetulkan kedudukan semua..

Adif Qashfi, Adil Qashfi dan Adalisya Qashfina merupakan anak kembar tiga yang aku lahirkan bulan Januari dua tahun lepas manakala Adrian Qashri dan Adryan Qashri, sepasang kembar yang aku lahirkan bulan Disember dua tahun lepas.. Semuanya sebaya..Semuanya kembar seiras.. Memang terus ikat, aku tahun lepas..

Kewangan? Nasib baiklah laki aku ni CEO, tu pun kopak jugaklah dia.. Aku yang dah dinaikkan pangkat pun still terkopak..

Kalau pergi pasaraya, terpaksa bawak dua troli, satu letak budak2 tu, satu lagi letak barang.. Bila sorang gelak, semuanya gelak tapi gelak tak pe, ni kalau sorang menangis habislah semua menangis.. Dahlah semua menangis ikut aku, pakat melalak semuanya.. Orang lepas bersalin debab, aku? Kering.. 42 kilo kau! Tak naik, naik pulak tu..

Tangan aku dengan Adam pun empat je, nak jaga lima.. Memang naik gila, tapi seronok.. Baju merah, baju biru, baju pink, baju hijau dan baju ungu.. Memang macam power rangers tengok dari jauh..

“Mak su, Pak su, power rangers dah tidur ke?” Tanya Aqira.. Adam mengusap kepalanya.. “Ye, sayang..”

“Emm.. Tak bestlah kalau power rangers dah tidur..” Bebel Aqira dan turun tangga..  Baru je aku dengan Adam tutup pintu tiba-tiba ada suara tangisan.. Bila sorang dah nangis yang lain tu apa lagi?

“Abang, gi buat susu!” Kelam kabut aku dengan Adam jadinya.. Adam berlari ke bilik untuk membuat susu..

“Alah, sayang-sayang mama.. Kejap ye.. papa ambik susu..”

“Abang!!!”

                                                                            -Tamat-

Tuesday, June 9, 2015

Bersarang ~~~

Asslamualaikum... Hey..

Emm.. Tak nak cakap banyak.. Just terfikir,

okey tak kalau kite renovate blog ni dengan blue colour pulak.. 

Naik juling mata kan dengan warna pink je..

Eh, but warna pink akan selalu di hati..

Cuma nak tukar mood je sikit.. 

Tu je.. lol..

Bye

Repost : Mini novel #1 : Smile

Aku hanya mampu tersenyum melihat si dia bersanding di atas pelamin itu. Pelamin yang sepatutnya ada aku disebelahnya.Mata kami bertaut buat seketika. Aku sekadar tersenyum tipis walaupun anak matanya cepat-cepat melirik ke arah lain.Majlis pernikahan aku dan dia sepatutnya akan berlangsung lagi seminggu yang juga bermaksud genap setahun kami bertunang dan genap tiga tahun kami bercinta.


Kami putus dalam masa lagi tiga minggu kami akan disatukan. Harini, dia sudah menjadi milik gadis itu, aku? Apa akan terjadi pada aku? Adakah aku akan bersanding seorang diri di atas pelamin pada minggu hadapan? Mak dan ayah masing-masing kusut memikirkan, siap mahu membunuh Que lagi. Aku pula hanya mampu tersenyum sedangkan dalam diri ni, sudah tak terdaya untuk bernafas. Setiap kali berseorangan, apa yang aku mampu lakukan ialah termenung mengenangkan nasib badan.


Aku meletakkan hadiah yang berbalut kemas iaitu hadiah pertama yang pernah dia berikan kepada aku dia atas meja hadiah. Rantai berloket itu bukan milik aku tapi sepatutnya milik gadis itu. Sepotong ayat ‘Congratulations,Que and Syasya’ ku coretkan di atas sekeping kad kecil dan kuselitkan di hadiah itu. Kaki aku mula melangkah ke arah luar hotel, meninggalkan segala duka yang telah dia beri. Thanks for everything,Que.




Aku dipimpin masuk ke dalam masjid oleh kawan baikku,Yuna. Majlis pernikahanku tetap berlangsung walaupun bakal suamiku bukanlah orang yang namanya tertulis di kad undangan.Aku sendiri tidak mengenalinya, namanya pun tidak kutahu. Yang aku tahu, kami terpaksa berkahwin disebabkan Que yang..... Biarlah, aku sendiri merelakannya dan tidak mahu mengingatinya lagi.


Ikhlaskah dia untuk menjadi ‘pak sanggup’? Entah berapa lamalah pernikahan aku ni, sebulan? Dua bulan? Cepat sungguh aku bakal memegang gelaran ‘janda’, gelaran yang tidak pernah terlintas dalam fikiran aku.


Tapi, yang aku pasti, kisah aku  ni seolah-olah dalam novel pula. Selalunya kisah didalam novel berakhir dengan penghujung yang gembira, dapatkah aku penghujung kisah yang sedemikian juga?


Sebaik je akad nikah dilafazkan, dia seolah-olah ikhlas menikahi aku, rupanya tidak! Apabila terlepas dari pandangan orang lain je, segara dia melepaskan tangan aku. Ah, aku tidak boleh kalah! Dia yang memulakan perang ini, dia perlu menghadapi perang ini. Jangan ingat aku perempuan lembik kerana hanya tersenyum melihat tunang berada di atas pelamin dengan gadis lain. Encik Harris Iskandar, you will know me soon..


“Aku rasa dua bulan cukup kot...” Katanya sambil menghempaskan badan ke atas katil. Aku hanya diam. Dua bulan? Dua bulan untuk bagi aku pegang gelaran isteri la tu kan? Ah, kisah pulak aku?


“OI... Dengar ke tak ko ni? Takkan aku nikah dengan orang pekak pulak kot?” Katanya tidak puas hati. Lantak dia cakap sorang-sorang. Aku layan mesej kawan-kawan aku lagi bagus!


“Hoi!” Panggilnya lagi.Benganglah tu sebab aku tak sahut..


“Tak.. ko tak pekak sebab tadi waktu mak panggil, ko nyahut... tak  mungkin, tak mungkin.” Katanya lagi.


Aku berpaling ke belakang dan menapak ke arahnya. Tapi aku buat ‘dek’ je dan ambil losyen yang ada dekat belakang dia. Aku bukak pintu dan keluar. Lantak pilah mamat tu nak meletus macammana pun.


Aku masuk bilik balik. Huh, semua dah tidur! Lampu ruang tamu pun dah tutup. Kacau betul!


“Eh, pesal ko masuk bilik balik?”


Hei.. mamat ni... Mulut tu ‘stop’ kejap tak boleh ke? Serabut betul! Aku keluarkan ‘toto’ dari dalam almari dan aku bentang. Tangan aku pulak laju je ambik bantal kat sebelah dia dan tangan dia pulak sedap je dok sambar tangan aku.


“Ko ni tengah cari pasal dengan aku ke apa? Hei, tak pernah lagi ada orang yang buat ‘dek’ je bila aku cakap. Ko sape nak cari pasal dengan aku?!” Bentaknya.


Genggamannya makin kuat. Boleh berbekas tangan aku macam ni!


“Lepaslah!” Kataku cuba melepaskan tangan aku. Dia melepaskan tangan aku.


“Ha.. Tahu pun takut!”


Aku menjelirkan lidah aku sedikit. Uweekk.. Takut? Eeeuuuu.. Bila aku baring je, ada pulak lembaga hitam yang peluk aku dari belakang. Ketat pulak tu!


“Balasan sebab ko buat dek je dengan aku!”


Sebagai kesimpulan, malam tu aku tak boleh langsung nak lelapkan mata sedangkan mamat sewel tu dah berdengkur halus dekat belakang aku.




“Ai, sikitnya kamu makan Harris? Tambahlah lagi..” Kata mak kepada mamat sewel yang duduk kat sebelah aku.


“Takpelah mak. Harris rasa kenyang pulak harini...”


“Pengantin baru biasalah tu. Asalkan buah hati ada depan mata pun dah cukup kenyang.” Sampuk ayah.


Aku hanya diam. Buah hati?




Aku memakai shawl ke kepalaku. Dia terus mengarah ke arah aku apabila masuk ke dalam bilik.


“Eh, ko nak pergi mana pulak ni?”


“Pergi Econsave.. beli barang dapur...” Jawabku malas.


“Pesal tak gitau aku? Cadang nak pergi sorang dirilah ni? Nak buat mak bapak ko pelik dengan status kita? Nak jatuhkan reputasi aku?”


Mak ai... Banyaknya tanda soal.


“If that what you thought of me, go on... I don’t care!” Jawabku malas nak bertekak.


“Never dreamt it..” Katanya yang mendekatkan muka kemukaku dan kemudian merentap tangan aku keluar bilik.


“Eh, Harris. Nak pergi mana dengan Dini?” Tanya mak yang tengah melayan fb.


“Pergi jalan-jalan kejap mak.” Jawabnya ringkas dan menarik aku keluar rumah.




Aku mendongak. Tingginya Econsave ni letak barang! Walaupun tumit 4 inci aku pakai, still lagi tak dapat capai. Kang aku melompat, patah pulak tumit ni! Aku menggaru kepala yang tak gatal. Gimana nih? Yang si mamat sewel tu pulak mana?


“Haha... Dah pakai heels pun tak sampai gak? Kesian.. Kesian..” Perli Harris dan selamba je mengusap-usap kepala aku macam aku ni anjing! Nasib tudung aku still okey! Dengan badan tinggi lampai dia tu, senang je dia tolong ambikkan barang yang aku  nak tu.


Dengan senang hatinya aku masuk ke dalam kereta. Dari tolak troli sampailah letak barang kat bonet semuanya mamat sewel tu bereskan!Eleh, nak tunjuk gentleman lah konon! Saja nak show off depan orang! Uweeekk..


“Aku nak pergi beli clothes lah.. Aku nak ko pilihkan. Sekadar nak tengok ko punya taste.”


 Eleh.. Dia ingat aku ni takde taste untuk guy fashion ke? Ke mamat ni yang tak de taste. Nak cover punya pasal, suruh aku pilihkan? Huh,lantakpilah agenda apa dia fikir pun. Kisah pulak aku?


Aku pilihkan dekat dia kemeja warna merah saga dipakai dengan slack putih. Nampak macho gitu. Lepastu aku ambik pulak kemeja warna pink lembut dan ada ‘tie’ kecil dengan shorts paras lutut warna brown.Macam comel je. And last, aku pilihkan dekat dia t-shirt kosong warna putih dengan jeans. Nampak casual sikit. Emm.. Okeylah.. Dia pun nampak puas dengan taste aku.


“Aku nak kita nampak macam sweet couple. Ko pon kene beli baju yang nak sama supaya sedondon dengan aku.”


Yelah Encik Harris oi! Aku memandang ke hadapan. Alamak nak lalu kawasan pakaian dalaman wanita pulak dah... Dan yang bagusnya, tiba-tiba mamat sewel ni berhenti melangkah. Belum sempat matanya melirik nakal ke arah pakaian-pakaian tersebut, cepat-cepat aku menutup matanya dan menariknya ke escalator!


Blaus labuh paras betis melengkung dihadapan paras lutut warna merah saga, leggings warna putih, dres labuh warna pink, trench coat warna brown, blaus sifon warna putih corak bunga besar warna pink, inner putih dan jeans.Ha.. Semuanya sesuai untuk didondonkan dengan mamat sewel ni. Asalkan muka dia nampak puas dan dia yang bayar duit untuk baju semua ni, aku tak kisah!


Aku rasa bersalah pulak. Dia terpaksa spend RM800 ringgit lebih semata-mata untuk pakaian-pakaian ni, walaupun reaksi dia seolah-seolah lapan ratus tu, lapan puluh ringgit! Dan nama pun anak tan sri kan? Ha, baru aku teringat. Aku tak tanya pun macammana anak tan sri ni boleh jadi ‘pak sanggup’ kat ayah...Nanti-nantilah. Sejak bila ayah berkawan dengan tan sri pun aku tak taulah.


Aku meletakkan beg tangan ke dalam troli dan aku pakai pulak beg tangan baru ke bahu. Tak samapai seminit aku pakai, dah ada peragut yang ragut beg aku. Harris apa lagi, dia pi kejar lah. Aku tertarik kejap. Terserlah kemachoan dia disitu! Alah! Macam hensem je.. Gaya dia lari pun, au! Baru aku sedar mamat sewel tu handsome guy!


Waktu aku tengah terpesona dengan kekacan mamat sewel tu, ada pulak peragut kedua yang ragut beg aku yang dalam troli. Huh, ko tak tahu aku sapa, peragut! Heels kanan aku cabut dan aku baling tepat ke sasaran, kepala dia. Tersungkur peragut tu cium lantai. Mujur tak jauh sangat. Aku menapak ke arahnya dan memijak belakangnya dengan kaki kiri yang masih berkasut manakala tangan aku menyarung semula heels kanan ke kaki. Aku menolak kepalanya terhantuk ke lantai sebelum merampas semula beg tangan aku! Aku? Tak de masalah nak terjerit pekik mintak tolong beg kena ragut.


Harris memandang aksi Dini tanpa celik. ‘Dahsyat jugak minah ni!’


“Cik tak apa-apa?” Sapa seseorang kepadaku sewaktu dua orang security guard menahan peragut tu.


Hensem tu hensem tapi dok hulur tangan untuk bersalam dengan aku pulak? Tak tau hukum hakam ke ape?


“Anyway... saya Zack..”


Tangannya disambut Harris. Ah, on time!


“I’m Harris while this is my wife,Sophie..” Balas Harris kepada Zack yang beriak kurang senang! Padan muka! Gila ke nak salam dengan perempuan bukan muhrim? Dan bila masa pulak nama aku Sophie?




“Semalam mak dah masak, harini biar along lah pulak yang masak..” Kataku tatkala keluar daripada bilik air.Mak hanya mengangguk.


Nak masak apa ye?Ha, alang-alang dalam peti ais tu ada ikan patin, aku buat ikan patin masak lemak jelah. Sedapnya!Reti ke mamat sewel tu makan masakan kampung eh? Kalau tak reti, lagi bagus! Dalam aku kenekan dia, biarlah dia belajar makan masakan kampung..




Aku memandang Harris berkelip-kelip. Kali ni dah masuk tiga pinggan dia makan. Ini bukannya tak reti makan masakan kampung, ni dah macam kebulur maskan kampung!Mak, ayah, Daniel,Sara dan Adam pun tercengang! Mamat ni tak makan setahun ke ape? Semalam bukan main dietnya.


“Mak, sedap betul masakan mak harini..” Pujinya.


Aku yang tengah minum air tersedak. Cepat-cepat Sara mengurut belakang aku.


“Bukan mak yang masak. Nun, Dini yang masak harini. Dia masak memang sedap sikit berbanding mak..” Kata mak..


Harris memandang pinggannya yang licin. ‘Biar betul minah ni yang masak? Gila sedap bapak! Dahla aku tibai tiga pinggan, memang kene pergi gym baliklah macam ni....’




Menyesal pulak akumasak sedap semalam kalau aku tahu aku jadi mangsa teman dia bersenam pagi ni.Aku tidur lama sikit pun tak boleh. Dahla tu, tak cukup dengan mendaki bukit larut, joging lima kali pusingan taman tasik pulak. Bila aku kira balik, naik tiga jam dia bersenam.


Peluh jangan cakaplah. Sayang kereta punya pasal, dia sarungkan plastik dekat seat dan dia bukak bumbung kereta.Jaga badan betul mamat ni. Agaknya abs dia ada berapa pack? Ah, sudah! Aku dah mula mengarut!


“Lupa pulak aku nak tanya. Ko beli baju semalam tu bukan untuk pakai kat rumah kan?” Tanyaku. Dia sekadar mengangguk.


“Habis tu, ko nak pakai bila baju-baju tu.. Yelah, aku tengok semalam ko macam desperate sangat nak beli baju tu..” Tanyaku lagi.


Soalan dijawab dengan jongkekan bahunya.


“Penat sangat ke berjoging sampai tak larat nak bercakap? Kalau macam tu, harini aku tak nak masaklah!”


Terkejut aku tengok dia tersentak.


“No no no... Aku nak ko masak setiap hari selama dua bulan ni..” Arahnya lagak komander yang amat tidak berwibawa.


“Dua bulan? Gaji macammana?” Aku tak tau kenapa dan macammana lawak bodoh tu boleh terkeluar dari mulut aku ni. Tapi sebenarnya, aku sedikit terkesan dengan perkataan dua bulan tu.


“Well, just say it.” Balasnya bak mamat kaya yang bongkak! Tapi, lelaki macam tulah yang aku suka! Jangan tanya kenapa, it just my taste..




Aku duduk di luar rumah, di longkang tiada air tepi padang dan merenung kepekatan malam. Sedar tak sedar, dah seminggu aku jadi isteri kepada Encik Harris Iskandar, yang juga bermakna tinggal lagi tujuh minggu.


Kalau mencintai suami tu memang dah jadi tanggungjawab aku, kenapa aku rasa aku makin tertarik pada dia walaupun perasaan cinta tu, aku sangat yakin ianya masih belum mahu melepaskan Que,cinta pertamaku.


Que dan Harris tak banyak pun bezanya.Kacak, Stylo, Kaya, Caring (walaupun  Harris tak pernah tunjukkan sifat yang ni terhadap aku, tapi aku nampak melalui caranya melayan adik aku). Mungkin perbezaan antara depe, ayah Que seorang dato’ manakala ayah Harris Tan Sri. Kadang-kadang lagak Harris mengingatkan aku kepada Que.


Que, apalah khabar dia kan? Kalau dulu, setiap hari mesti dia akan bertanya khabar aku dan tanpa dipinta dia akan beritahu aku dia sihat ke, demam ke, pening ke? Aku tengah rindukan dia ke ni? Tak, aku tak boleh ingat dia. Aku kene lupakan dia! Aku menyeka air mata yang luruh dan menarik nafas sedalam mungkin.


Kesedihan ni aku usir dengan senyuman. Itulah cara aku untuk menghilangkan duka. Aku berubah ke arah cara ni bila aku tertarik dengan quote yang aku baca dekat fb, it’s amazing that you could hide all emotions behind a smile. Memang kalau kita tersenyum, orang hanya akan nampak keceriaan pada kita walaupun disebaliknya sedang terluka.


Apa yang aku nampak pada Harris, dia lelaki yang ego. Kalau ye pun, tak nakkan perkahwinan ni, rasanya tak salah kot kalau dia layan aku baik-baik, macammana dia layan kawan-kawan perempuan dia.Cemburu? Untuk apa aku nak cemburu? Perkahwinan ini akan dapat bertahan selama dua bulan je.


“Buat apa ko buang masa berangan kat sini? Nasib baiklah longkang ni tak de air, kalau tak, tak nak aku ngaku ko bini aku...” Haa... Radio bergerak dah sampai!


Harris duduk di sebelah aku. Amboi, cik abang oi! Tak boleh rapat lagi ke? Macam rapat sangat je... Nasiblah ko tu laki aku, kalau tak,dah makan penangan kaki aku ni!


“You know sometimes, I tried to figure out what type of guy that you might like but I couldn’t. You are unpredictable..” Kesian cengkerik.. Elok je depe tengah buat konsert waktu aku berangan tadi, radio bergerak ni buat onar pulak kat sini..


“Well, the answer is so simple. You have the type of guy that I like although you just showed me some of it.. Yet there is one thing that you doesn’t have, a playboy style. Don’t ask me why cause I don’t have the answer my taste is like that..” Jawabku perlahan dan tenang.


“So, if you already my ideal type of guy, may I know yours?” Sambungku lagi.


“Honestly, I never thought of that. I accepted all about her, my past, the girl who I loved. But she’s my past, already became his wife so I am looking... I am always surrounded by girls who only know how to scream when thief snatched their handbags, and when I saw you last day, I felt shocked..”


Aku ketawa kecil mendengar ayatnya. Mesti dia langsung tak sangka aku seganas tu kan? Semuanya kata macam tu tambah lagi, untuk gadis bermuka lembut macam aku ni? Lembut ke? Entahlah.


“I was attracted to him when I saw him for the first time when he was riding the Yamaha R6,my favourite bike And so when he drove Mosler MT900. I like guys like that. I wish I could joined him to ride that bike after we got married, but..... as what you have said, he’s also my past. If you don’t care, I would like to tell you as a friend that I was hurt when I saw them riding the bike together..”


Aku cuba tersenyum untuk menghilangkan duka yang datang semula tapi ianya tidak menjadi.


“I’m sorry Harris. I’m just.... I’m really hurt that I couldn’t hide it anymore.. I felt lonely and I hope you can be my best friend although you are mad for being forced into this wedding. It is nobody’s fault that I can blame to.”


Aku biarkan je air mata yang jatuh membasahi pipi aku.


“Dini” Panggilnya lembut. Aku berpaling ke arahnya. Dia mengangkat tangannya seolah-olah mahu berjabat tangan dengan aku.


“I’m Harris. Will you accept me as your best friend?”


Aku tersenyum. Tangannya aku sambut.


“Yes of course..”






Setahun kemudian,


Aku menarik luggage aku keluar dari airport. Aku mendail nombor telefon Harris.


“Eh.. Ko dah gerak belum? Jangan sampai berejam-jam aku kat airport ni sudahlah!” Kataku dan duduk di atas kerusi.


“Rilekla derr.. Aku on the way ni. Lagi sepuluh minit aku sampailah!” Jawabnya.


“Yelah.. Lambat seminit, aku cas seribu!” Acahku.


“Tak kesah pun.. Caslah berapa banyak ko nak... Tunggu je kat situ.. Nanti aku sampai!” Katanya dan mematikan talian.


Aku memandang skrin telefon aku. Terpapar gambar aku dan Harris di Paris. Sampai sekarang, aku masih tak tahu apa maksud dua bulan dia yang dulu. Sedar tak sedar, perkahwinan ni dah mencecah usia setahun.


Kami seolah-olah sepasang rakan yang sangat akrab, yang langsung tak ada perasaan antara satu sama lain, walaupun aku ada perasaan tu. Tetapi dia, entahlah. Sejak malam kami rasmi jadi rakan baik tu, sejak itulah hubungan kami baik sedikit. Aku ada masalah pun, aku selalu kongsi dengan dia.


Genap tiga bulan je usia perkahwinan kiteorang, kawan aku dekat Paris mintak tolong untuk sama-sama naikkan butik dia yang hampir jatuh. Butik tu sebenarnya hasil usaha kami berdua, jadi bila aku dengar butik tu nak jatuh, aku pun turut risau. Mujurlah Harris bagi aku pergi sana. Sekali setiap bulan, dia mesti datang melawat aku dekat Paris. Sembilan bulan masa yang diambil untuk butik tu kukuh semula dan tanpa sedar dah setahun aku jadi isteri Harris.


Seseorang menampar bahu aku menyentakkan aku.


“Dari dulu sampailah sekarang, tak habis-habis perangai suka berangan ko tu kan?” Sapa radio bergerak ni sambil menarik luggage aku. Radio bergerak? Dah lama aku tak guna gelaran tu.. Cepatnya masa berlalu.




Aku menggeliat kecil berselit nguapan kecil sambil bergerak ke ruang tamu. Aku duduk di sebelah Harris dengan badan yang belum mandi.


“Woi.. Busuk! Pergi mandi! Aku dah lapar ni. Tunggu ko bangun untuk sarapan sekali.” Katanya sebaik je aku duduk.


“Ngantuk sangat ni.. Aku tidur lewat semalam baca novel” Kataku dan meletakkan kepala aku ke atas ribanya.


“Kalau macam tu pergi jelah sambung tidur.... Takkan ko nak sambung tidur kat sini? Dengan bunyi tv lagi..”


“Emm.. kalau aku sambung tidur kat bilik, jawabnya pukul tigalah baru aku sedar...” Jawabku dengan nada masih mengantuk. Belaian usapan dia dekat kepala aku mencepatkan aku tidur semula.




“Eh, ko nak ikut aku tak, ke.....” Katanya terhenti..


“Ke?” Soalku.


“Rumah bekas tunang aku.. Dia buat majlis cukur jambul anak dia harini. Dia ada ajak kita sekali.” Jawabnya.


Aku mengangguk. Bercakap pasal bekas tunang, teringat pulak aku pada Que. Yelah, setahun dah berlalu. Dah jadi bapakah dia? Aku langsung tidak mengingatinya apabila aku dan Harris rasmi jadi rakan akrab malam tu.




Aku memegang tangan Harris masuk ke dalam villa. Aku pakai dress labuh separas separuh betis melengkung dihadapan paras lutut dan legging putih manakala Harris pakai kemeja merah saga dan jeans putih. Harris, dari dulu sampai sekarang, tak habis-habis dengan sedondonnya. Dalam rumah pun nak sedondon jugak!


“Eh Harris!” Sapa tuan punya rumah yang sedang berpelukan dengan Harris sekarang ni.


“Well... This is my wife,Dini..” Harris mengenalkan aku padanya.


Aku memandang wajah lelaki tu. Mata kami bertaut dan masing-masing tergamam. Soalan aku sudah terjawab. Dia sudah bergelar seorang bapa. Betapa kecilnya dunia, rupanya bekas tunang aku adalah suami kepada bekas tunang Harris.


“Que.... Nice to meet you again. Congratulations. You got boy or girl?” Sapaku.


“Sayang, you know him?” Tanya Harris yang terus memeluk pinggang aku. Aku dah biasa macam ni.. Harris, depan orang bukan main romatik dengan aku,Naik segan aku!


“Yes, I do know him.. He’s my........ We are collegemates..” Jawabku.


“Nice to meet you too,Dini.. Thanks and I got both...” Jawab Que. Aku tersenyum. Dah setahun aku tak dengar suara tu.


“Abang.. Kenapa tak bawa masuk Harris dan Dini?” Sapa seorang wanita yang sedang mendukung seorang bayi. Manakala ada seorang gadis menyerahkan seorang bayi kepada Que.


“Alaaa comeiaa... Sara, what’s his or her name?” Tanyaku sambil mengambil alih mendukung bayinya.


“This is girl,Syafa Aqira while the boy, Firash Arshad.” Jawabnya ramah. Aku tersenyum. Anak? Aku sendiri tak pasti dengan status aku dan Harris sekarang ni... Mak pun dah bagi macam-macam ubat dekat aku... Padahal aku dan Harris tak pernah terfikir pun.




Aku keluar dari bilik air. Walaupun tersentak tapi aku berlagak setenang mungkin.


“Ko bahagia ke dengan dia?” Soalan yang tak aku sangka akan keluar dari mulut dia.


“What ever my answer would be, it have nothing to do with you... Nothing..” Jawabku.


“Are you sure?”


“Pesal? Ko nak cakap kat aku yang ko tak bahagia ke? Siap dapat anak kembar lagi... Kalau aku bahagia ke tak ke, aku kacau hidup ko ke?”


“Yes.. I am not happy. I felt regret that I married her..”


“Regret? Unhappy? Do I care?”


Que merentap tangan aku. Aku memijak kakinya menyebabkan dia melepaskan tangan aku.


“Jawapan aku senang je Que. Yes, aku bahagia dengan dia.Takkan ko tak nampak kot? Ko ingat aku dan Harris berpura-pura? Untuk apa? Dah setahun pun kami kahwin.. Tempat ko yang sepatutnya jadi suami aku dan digantikan dia and so my heart!” Kataku dan berlari anak ke ruang tamu.




“Kita dinner dekat luar je lah malam ni..” Kata Harris sebaik je masuk dalam kereta selesai solat maghrib dekat surau. Aku hanya mengangguk. Kepala aku ligat memikirkan kata-kata Que. Aku Cuma bimbang kalau dia cuba bolak-balikkan hubungan aku dan Harris.


Lamunan aku terhenti bila Harris membukakan pintu kereta untuk aku. Aku menyambut huluran tangannya dan keluar dari kereta.. Aku memandang dihadapan aku dengan rasa teruja.Ada karpet merah dihadapan aku dan aku hanya mengikut langkah Harris yang memegang erat tangan aku.


Seorang lelaki berpakaian tuksedo hitam menyerahkan kepada Harris sejambak besar ros putih. Harris pula menyerahkannya kepada aku. Bila aku pandang pelik dekat Harris, dia sekadar tersenyum.


Aku duduk di kerusi menunggu Harris yang hilang entah ke mana. Sekarang aku dekat atas bukit dengan pemandangan KL yang sangat cantik, sekeliling aku dihias dengan pokok bunga ros merah dan meja makan aku, sangat romantik... Mamat ni nak buat lawak dengan aku ke?


Aku memandang Harris yang segak bertuksedo putih ada gabungan merah sedikit yang kemudiannya melutut.


“I don’t know how, but we should have done this a long time before... I had loved you since the first day we got married, the time I’m already let go of her..  Ardiani Rose, will you accept my love?”


Menitis air mata aku mendengar pengakuan tu.Aku mengambil cincin ditangannya dan kuletakkan atas meja kemudian aku mengenggam tangannya.


“Of course I will,Harris.. I had  gave my heart to you before... Of course I will,Harris.. I will!!!”




3 bulan kemudian,


“Tahniah, puan mengandung!”


Aku keluar dari lif. Tak sabar rasanya nak bagitau Harris berita gembira ni.Satu benda je aku risau sekarang ni, Que. Dia tak habis-habis menganggu hidup aku..Tapi, aku tengok dia dan Sara macam bahagia je.


Aku membuka pintu grill. Seseorang menutupnya kembali.


“Ko nak apa lagi,Que? Dah tiga bulan ko kacau aku. Sudahlah Que.Aku dah tak larat!” Kataku memandang ke arah lain.


“Aku tak bahagia,Dini.. Kita kembali macam biasa?”


“Tak bahagia? Habis, ko ingat aku bahagia bila ko putuskan pertunangan kita lagi seminggu nak kahwin?”


Que terdiam.


“Dahla Que. Anak ko pon dah masuk lima bulan.Stoplah ganggu hidup aku. Even ko tak bahagia dengan Sara pon, ko kene ingat, dia bertarung dengan nyawa dia untuk lahirkan anak-anak ko. Ko kene ingat!”


“Ada anak tak semestinya bahagia,Dini.. Please Dini.. Bagi aku peluang kedua. Aku ingat aku boleh lupakan ko dan cuba cintakan Sara, tapi aku tak boleh!Please...”


Que memegang tangan aku. Aku menyiku perutnya dan cepat-cepat bukak pintu rumah.


Aku tergamam.Harris yang berada di atas Sara yang baring cepat-cepat bangun.Senyuman sinis terukir di bibir aku tanpa dipinta.


“What is this? Bekas tunang aku terkejar-kejarkan aku dan suami aku ada dekat atas badan bekas tunang dia iaitu isteri kepada bekas tunang aku. Wow! Did anyone can translate this? Malah bekas tunang aku dan isterinya, dah ada anak, anak kembar! What is this? Cinta tiga segi?Tapi, Kita empat orang..” kataku terhenti di situ.


“Dini.. This is not as what you thought..” Kata Harris cuba mendekati aku.


“Then what? Is there any explanation why both of you are in this house alone!? And Que keeps saying he’s not happy with her.. Don’t tell me that twins are your son...Is it,Harris? Is it?” Aku melangkah ke belakang apabila langkah Harris makin mendekati aku.


Aku berpaling.Que merentap tangan aku dan secara spontan tangan aku menumbuknya hingga terkeluar darah dari hidung dia.Fikiran aku, berkecamuk! Marah, sedih, sakit hati, semuanya bercampur.. Dengan rasa yang tak dapat aku gambarkan aku mula lari ke lif..


Tak pernah dibuat orang lari dengan heels. Aku yang nak terjatuh akibat berlari dengan heels disambut Harris. Aku meronta-ronta untuk dilepaskan.


“Lepaslah!” Jeritku.


“Sayang.. please..listen to me.. But calm down first..”


“Calm down? After what I have saw?”


Harris memeluk belakang aku dengan erat cuba menenangkan aku. Sudahnya aku terduduk.


“Apa semua ni? Fine! I will listen to you but I don’t promise to believe it.” Kataku mengalah.


“I am trapped.. Somebody called me and said that you are fainted and you are already at home. That’s why I came back early today. I Thought it was you who lays on the sofa but it wasn’t. And that time,you opened the door..”


Aku terdiam. Harris tak pernah menipu dengan aku. Alasannya munasabah.. Air mata yang kutahan sejak tadi, aku lepaskan dalm pelukan Harris.


“You will trust me, right sayang?”Soalan Harris tidak kujawab.


“Abang.. Abang.. Ada orang saling bertikam kat dalam rumah abang..” Kata seorang budak lelaki menyentakkan aku dengan Harris. Kami saling berpandangan dan bergegas ke rumah semula.


Tapi, semuanya dah terlambat..Darah dimerata-rata.


Aku melangkah ke arah Sara yang sudah nazak ditikam.Aku mengambil kain pengalas meja dan aku cabut pisau di perutnya.


“Ya Allah, Sara.. Apa yang berlaku ni? Kenapa sampai macam ni?” Sara tersenyum dan memegang pipi aku dengan tangannya yang disaluti darah..


“Aku ingat Harris masih cintakan aku. Que langsung tak endahkan aku sekarang. Maafkan aku.. Maafkan aku.”


Aku menggenggam tangan Sarah.


“Aku maafkan ko Sara.Bertahan ye...” Aku memangku kepalanya. “Tolong telefon ambulans!” Jeritku meminta tolong jiran-jiran yang turut menyaksikan kejadian sekarang ni..


Sarah memegang tangan aku.. Aku memandangnya semula.


“Aku mintak maaf.. Aku mintak maaf..”


“Aku maafkan ko Sarah.. tolong bertahan... Ingat anak ko,Sarah!”Kataku memujuknya untuk bertahan.


“Jangan ceritakan apa yang berlaku harini pada anak aku Dini... Haaaaa...” Sara semakin nazak..


“Please Sarah... Bertahan! Ingat anak ko..” kataku lagi. Tapi, Sarah hanya tersenyum dan pergi meninggalkan dunia jua di pangkuan aku.Mendengarkan jeritan Harris, aku meletakkan Sarah ke atas lantai dan bangun mencari Harris.


“Que, letakkan pisau tu..” Pujuk Harris kepada Que yang memegang pisau yang penuh dengan darah.


“Padan muka betina tu.. Disebabkan betina tu, Dini bencikan aku!” Jawab Que..


Aku tergamam melihat pisau yang dipegang Que.


“Kenapa ko jadi macamni Que? Kenapa?Kenapa ko tergamak bunuh bini ko sendiri?!” Kataku dalam sebak.


“Dini sayang, aku dah lama rindukan ko. Aku tak bersalah dalam hal ni.. Bila dia dah bersalin baru aku tahu anak yang dia kandung tu bukan anak aku tapi anak lelaki lain.. Tadi pon, dia nak buat dengan suami Dini, Que tak nak Dini sedih sebab dia pikat suami Dini jadi Que pinjamlah pisau rumah Dini dan Que tikamlah dia banyak kali. Banyak kali.... Sepuluh kali... Nah, Que nak pulangkan pada Dini..”


Langkah aku dan Harris makin kebelakang apabila langkah Que makin mendekati.


“Kenapa Dini tak nak ambik balik pisau ni? Mesti Dini bencikan Quekan sebab Que dah jadi pembunuh? Ni semua disebabkan betina tu..”


Tiba-tiba Que naik gila dan bergerak pantas mendekati kami tapi dia ke kanan, ke arah Sarah.


“Que!” Jeritku apabila Que kembali menikam arwah Sara.


Que seolah-olah tersedar dan tangannya menggigil melepaskan pisau yang berada di tangannya. Dia memangku arwah Sarah dan menangis sendiri. Dahi Sarah dicumnya dan aku tak dapat mendengar apa yang dikatakannya.


“Abang mintak maaf Sarah... Abang mintak maaf...”


Que memeluk Sarah.Aku memeluk Harris tak sanggup melihat Que yang seolah-olah gila!


“Sarah.. tunggu abang ye.. tunggu abang..” kata-kata Que menyebabkan aku mengangkat muka dari dada Harris.


Que tersenyum ke arah aku dan Harris manakala tangannya mula mencapai pisau yang digunakannya untuk menikam Sarah.


“Aku nak pergi jaga Sarah kat sana.. Jaga Dini aku kat sini baik-baik ye...”


Dan dia terus mencucuk pisau itu ke lehernya. Aku menjerit dan memeluk Harris seerat mungkin. Ya Allah, aku berharap ini semua mimpi.




12 tahun kemudian,


Aku tersenyum melihat Syafa dan Firash berlari ke arah aku. Aku menyambut depe bila depe memeluk aku. Anak ketiga aku yang setahun lebih muda turut memeluk aku. Anak bongsu kembarku yang berusia tiga tahun juga memeluk aku mengikut kakak dan abangnya tanpa mengetahui apa-apa.


“Syafa dan Firash dapat 5A,mama.Papa mana?” Tanya Syafa terjenguk-jenguk mencari Harris.


“Tahniah,tahniah.. Dapat 5A ye?” Sapa seorang badut yang entah datang dari mana. Aku hanya tersenyum. Dari mata pun aku dah boleh cam.. Anak bogsu kembarku, Damia dan Adam terkedek-kedek berlari ke arah badut.


“Syafa,Firash,Hana? Tak nak pergi peluk badut tu ke?”Tanyaku.


“Tak naklah. Syaf dah besar. Mana main badut dah..” Kata Syafa sambil memeluk tubuh.


“Firash pun.”Kata Firash yang juga memeluk tubuh.


“Hana pun.” Hana juga begitu.


Damia dan adam pun peluk memeluk tubuh mengikut kakak dan abangnya. Aku tersenyum lucu.


“Amboi, dah besar ye.. Kalau macam tu, Papa bagi mama jelah Iphone 3 ni..” Kata harris disebalik pakaian badut.


“Papa?” Serentak Syafa,Firash,Hana berkata terkejut.


Adam dan Damia memandang Syafa,Firash,Hana dan kemudian memandang aku.


“Papa?” Lagi sekali Adam dan Damia mengikut perbuatan kakak dan abangnya. Aku menggeleng melihat gelagat Damia dan Adam. Dari celik je mata sampailah sekarang,kerjanya ikut je apa yang kakak dan abangnya buat.


Harris berlari ke belakang aku dan memeluk aku dari belakang. Iphone 3 sebanyak tiga biji ditayang dihadapan aku.


“Papa nak bagi mamalah henfon ni.. Sampai hati depe tak cam abang,sayang kan?” Kata Harris dengan nada merajuk.


“Papa dah janji....” Kata Syafa dan mula mengejar Harris. Begitu juga yang lain. Termasuklah si kenek dua orang tu yang terkedek-kedek berlari.


Aku bersyukur segalanya dah berakhir. Aku tak sanggup nak mengingati peristiwa hitam tu. Aku terima kenyataan bahawa Syafa dan Firash tu sebenarnya anak Harris. Aku tak sangka Que akan jadi sampai macam tu sekali.


Demi membahagiakan Que yang mandul,Sarah sanggup menggadai badan supaya dapat mengandung dan mengaku itu adalah anak Que. Que tidak tahu hakikat dia mandul.Jadi,Harris tolong Sarah dengan menggunakan kaedah IVF. Biarlah.Segalanya dah berlalu.


Aku memerhati Firash yang sudah dikepung anak-anaknya.Yang menarik perhatian aku, si kenik tu pun turut ikut sama.


“Sayang,tolong!” Jerit Harris.


Aku tergelak kecil.








#celotehnaurve : CRUSHING FANTA?

Hello peeps! Amacam, cantik tak theme ni? Obviously, theme ni blogger yang punya, and I tak sempat nak touch up.. So, nanti-natilah I touc...